Isnin, 26 Januari 2009

AKU MAHU MATI !!!

i.
Anak muda itu kelihatan murung di tepi padang. Dia membungkam sepi. Salah seorang daripada rakannya duduk di sebelahnya. Lalu dia bertanya, "Mengapa kau kelihatan murung dan seakan tak mahu bersama kami bermain di padang?". Anak muda itu tunduk dan tidak segera menjawab. Kemudian dia membuang pandangannya ke arah langit yang terbentang luas. "Entahlah, aku fikir, aku mahu mati!". Rakannya benar-benar tersentak dan terdiam. Sejurus kemudian, dia tertawa kecil. "Apa kau fikir mudah untuk mati? Kau fikir mati boleh dibeli dengan wang ringgit atau harta keluargamu? Kau fikir mati itu seperti pisang goreng yang boleh dibeli di kedai Mak Lijah ke? Dengan tikaman tepat sebuah belati ke jantungmu juga belum tentu membawa kepada kematian!". Dia bingkas bangun dan berlalu pergi meninggalkan rakannya keseorangan.

ii.
Sedang bumi bermandikan matahari. Anak muda itu berlari mendapatkan ibunya di dapur. "Ibu, aku mahu mati!", ujar anak muda itu. Ibunya diam dan merenung tepat ke arah mata anaknya. "Benar kau mahu mati?" tanya ibunya. Anak muda itu menganggukkan kepalanya. Ibunya bertanya lagi, "Selepas kau mati, ke mana mahu kau pergi? Dan di mana dan dengan siapa mahu kau tinggal? Dan apa yang mahu kau buat waktu itu?. Anak itu terpingga-pingga mendengarkan pertanyaan ibunya. Ibunya tersenyum dan mengusap-usap kepala anaknya lalu diciumnya beberapa kali. Satu bisikan ibu tertancap ke hatinya, "Ibu mengerti, kau sedang mencari sesuatu yang belum tertunai. Fikirkan dan selidiki. Ibu tidak mampu memberi kesempurnaan dalam erti pencarian. Masuklah ke dalam dirimu. Kau akan ketemui sesuatu yang sangat berharga".

iii.
Seminggu selepas itu, anak muda itu ditemui mati dengan belati yang tepat menikam ke arah jantungnya. Dia mati sambil mengenggam nota yang berdarah. "Maafkan aku ibu dan ayah. Maafkan aku juga sahabat. Ini bukan kehendakku. Tanganku yang menikam diriku dengan belati ini. Bukan juga atas kemahuanku. Aku sekadar patuh pada ketentuan dan pada guruku yang sentiasa berpesan serta menasihati muridnya agar sentiasa memenuhi impian peribadi. Jika tiada dapat dipenuhi, maka kamu akan menemui kegagalan.Dari dahulu, aku mempunyai impian. Aku sangat ingin memiliki bulan. Aku tidak pernah menyebutnya di hadapan ibu mahupun ayah. Apatah lagi terhadap guru dan yang akrab. Lalu aku berusaha menjolok bulan setiap malam agar ia gugur ke pangkuanku. Aku cemburu melihat bulan menjadi pujaan setiap manusia, para kekasih dan si pungguk. Sepatutnya bulan itu menjadi milikku. Aku mahu bulan itu sentiasa milikku. Nyata, aku temui kegagalan pada setiap usahaku. Oleh itu, aku mahu mati. Maafkan aku".

5 ulasan:

Awang Ilham berkata...

salam alaik.. adakah satu macam sindiran yang tersulam rapi dalam karya di atas?

Zarif Hassan berkata...

Awang,
Sindiran datang tak diduga. Inilah mesej dari hati. hehehe

HASMORA berkata...

sdr Zarif,
Mafhum kata Prof Rahman Shaari "karya berkesan adalah karya yang datangnya dari gejolak hati bagaikan turun terus ke atas kertas"... hah banyak pekdahnya aku menempel dalam kuliah puisinya minggu lepas..tapi terkilannya pabila aku tunjuk buku Persediaan Menulis Puisi milik Zamzuri pada sorang pelajar Prof Rahman yang mendaftar sbg pelajarnya dalam sistem Seksyen Kemasukan dan Rekod(sedang aku bukan)"eh.. dia ke Rahman Shaari?" Kalau bukan kerana dia junior aku lagi perempuan mahu jer aku luku kepalanya..alahai jahil lagi nihil.. ni org kata tak berkat mengaji nih.. guru sendiri tak kenal.. bukan setakat sindir nih.. wow...

Zarif Hassan berkata...

Sdr Hasmora,
kesian anak muda itu, seolah-olah dia berada di bumi yang tidak tahu siapa penciptanya. Suruh sahaja Prof Rahman Shaari acukan senapang di pundaknya hingga dia kenal yang mana satu senapang, yang mana satu Prof Rahmnan.hahaha

Tanpa Nama berkata...

aku benar-benar mau mati
aku tak ada daya untuk hidup lagi
benar tak ada daya

aku mau mati