Jumaat, 6 Mac 2009

DOA DAN RESTU

Jarang sekali ibu meleraikan ikatan kepercayaan di dadanya tentang rapat umum yang berlaku di mana-mana. Mungkin atas alasan ketidakpercayaan atau pun dibayangi kebimbangan yang kuat terhadap keselamatan lantaran situasi dan kesannya. Sejak dari dahulu lagi ibu tidak pernah menggalakkan dan menyukai anaknya menyertai atau mendekati mana-mana rapat umum. Jangan kata mahu meminta kebenaran untuk menyertai, malah menyebut tentang perkara itu juga boleh mengundangkan sungutan yang panjang.

7 Mac 2009. Ya, tarikh yang bakal melakar sejarah di tanah ini. Mengingkatkan kembali pesan dan peribadi ibu, saya berbelah bahagi. Saya yakin ibu tidak akan melayan permintaan saya. Mustahil saya dapat hadirkan diri di sana. Namun, jika saya pergi tanpa pengetahuannya seakan saya membelakanginya. Saya perlu restu dan doa darinya. Seminggu sudah saya kandungkan perasaan ini dalam diri. Mahu atau tidak, saya perlu zahirkan perasaan ini. Sangat perlu.

Lantas, semasa pulang ke rumah. Saya langsung terus berkata dengan jujur dan penuh harapan. Saya tenung matanya. Bonda kaget. Riak wajahnya berubah serta-merta. Saya seakan sudah mendapat jawapan yang saya sudah jangka dari dahulu lagi. Tiada rundingan. Tiada perbicaraan. Noktah. Pastinya jawapan yang diberikan akan menenggelamkan seluruh harapan. Saat itu, saya seakan mengharap matahari tegak berdiri pada malam hari. Boleh juga dikatakan seperti mahu menghadirkan tulang ke lidah. Dan pertanyaan itu tergantung begitu sahaja.

Semasa makan malam, bonda menghuraikan segalanya. "Kau sudah besar, nak. Sekian lama ibu membesarkan kau bukan dengan kekerasan mahupun keangkuhan. Malah dengan penuh kelembutan, kesabaran serta kasih sayang. Kau belajar juga sudah tinggi berbanding ibu. Ibu yakin akalmu pasti sudah bijak menangkap yang mana hitam, yang mana putih. Andai jalan itu yang kau pilih, pastinya ia datang dari akal yang waras dan sihat. Dan kalau itulah kata hatimu, pergilah. Hanya doa yang dapat aku beri.Jagalah perlakuan. Jagalah tutur kata. Berhimpunlah dengan sopan. Jangan melakukan kekasaran. Jangan sesekali kau keterlaluan. Elakkan kebencian. Ibu yakin kau pergi atas nama kasih sayang pada bahasa, bangsa dan agamamu. Tegakkanlah rukun bangsa dan budaya. Ingat, sejak dari kecil ibu mahu kau mendahului yang lain. Pastikan kau dihadapan dan terus maju. Dan jangan sesekali menyesal atas perbuatanmu!"

Sebak saya menelan butir-butir bicara daripada bonda. Ya Allah, Engkau makbulkan doaku. Syukurlah. Untuk sekian kalinya ibu mengikat saya dengan restu ke tempat yang dibencinya satu tika dahulu. Di atas meja makan itu, hati saya berbicara " Tunggulah pengkhianat bangsa, aku akan maju disana bersama doa dan restu ibuku!"

2 ulasan:

HASMORA MASNURI berkata...

salam jejaka zarif,

sesekali.. aku rasakan bersalah kerana jarang bertanya orang tua.. tapi hamba kira pukal saja kata-kata lama.. buatlah apapun asal yang kau fikir betul dan baik untukmu..

bagus kan ibu hamba..

tapi sayangnya aku gagal hadir lantaran kekangan masa dan keadaan.. tapi kan.. untuk masa depan anak-anak aku juga.. hahaha.. ko jangan.. mesti la sifu buat dulu, baru praktikal ajaran..haha

akuadalahaku berkata...

sayu sungguh pesan ibumu...
nak menitis air mata d buatnye..