Sabtu, 14 Januari 2012

SUDARA PUNYA JAWABAN?

Ada beberapa perkara yang wajar untuk direnungkan dalam konteks pendidikan Kesusasteraan Melayu kini. Yang sering terdengar adalah bagaimana mahu menjadikan pendidikan sastera Melayu menjadi satu disiplin yang "laku" sebagaimana hangatnya disiplin sains dan teknologi - tidak kira di sekolah atau universiti. Maka banyaklah yang berbicara, dalam usaha nak bangkitkan sastera ini. Seminar, persidangan, konferens, meja bulat dan banyak lagi perbincangan diusahakan dalam nak bangkitkan pendidikan sastera, tapi sastera masih lagi dipandang sepi dan masih "tak laku". Subjek sastera banyak ditutup di sekolah-sekolah. Sekolah yang menawarkan subjek sastera pun berapa kerat sahaja. Senang cerita bilangannya semakin hari semakin kerdil dan yang ambil sastera Melayu pula sering dikatikan dengan yang bermata merah. Alahai, ...... (sambunglah ikut keluhan sudara atau sudara punya jawaban bagi keluhan ini?).

Secara umum, rata-rata penggiat sastera (pemuisi, cerpenis, novelis) Melayu agak ramai. Buktinya, bukan susah sangat nak jumpa buku puisi, antologi cerpen dan novel-novel di Malaysia ini. Tapi yang paling popular memang genre novel. Nak murah ada, mahal pun ada. Pilihlah ikut kemampuan. Masuk stesen minyak pun boleh jumpa. Kalau ikut trend sekarang ini, banyak cerita soal cinta cintun. Putus cinta, kekasih lari atau dilarikan (?), kena kahwin paksa oleh mak ayah, cinta terlarang oleh halangan-halangan dan banyak lagi. Tak kurang juga ada yang label karya begini karya tak berkualiti. Betulkah? Sudara punya jawaban?


Kualiti ke tak, itu memang persoalan. Nak tahu kena baca dululah, baru boleh letak nilai. Point yang paling penting adalah karya-karya kreatif yang begini memang berlambak-lambak. Tapi semuanya terukkah? Tak ada yang bagus ke? Ada tak kajian serius yang boleh dikatakan komprehensif untuk disandarkan sebagai dapatan dan pegangan sebelum nak hukum semua karya ini bagus atau tak bagus? Kalau dah berlambak-lambak, macam mana nak ukur semuanya? Ada tak kayu ukur yang mudah untuk golongkan karya sebegini ke kelas yang betul? Sudara punya jawaban?


Kalau dalam pendidikan sastera di sekolah, soal pemilihan teks paling banyak sekali jadi isu hangat, tapi sekejap sahaja. Khalayak mula-mula bising, selepas itu senyap dah. Malas nak bersuara. Penat nak cakap. Hangatnya bermusim macam hangat-hangat tahi ayam. Kalau datang musim pertukaran teks maka banyaklah isu yang timbul. Teks siapa terpilih, berkualiti ke tak, kalau tak berkualiti macam mana boleh jadi teks wajib, dan macam-macam suara keluar lepas teks dah terpilih. Bak kata pepatah, rumah dah siap, pahat masih berbunyi. Kenapa masalah ini berlaku setelah begitu lama penggunaan karya sastera dalam pendidikan dilangsungkan? Sudara punya jawaban?


Masakan pokok bergoyang kalau angin tak bertiup kencang. Kalau ramai yang heboh berkata teks sastera yang digunakan di sekolah tak bagus, apa kita bisa diam saja juga? Atau bicara kita hangatnya sekerat-kerat? Maka, adakah novel yang dipilih sama dengan novel yang berlambak-lambak atau novel yang setaraf dengan novel di stesen pam minyak sahaja? Siapa yang bertanggungjawab untuk memilih teks sastera semua ini? Mereka pernah menjawab kesemua teriak pertanyaan di akhbar-akhbar tentang kualiti teks terpilih? Atau sudara punya jawaban?


Apa garis panduan memilih yang digunakan untuk memilih kesekalian teks-teks yang terpakai di sekolah-sekolah buat hadaman akal murid-murid? Pernah kalian jumpa di mana-mana kriteria atau tersorok sahaja di fail-fail peribadi sebagai dokumen sulit dan rahsia? Soalnya selarikah kriteria yang digunakan sebagai kayu ukur dengan kandungan teks yang terpakai? Kalau ikut resepsi kritikal pembaca maka boleh kita kata tak selari dan ada yang jauh bertentangan. Tapi kriteria pun kita tak pernah nampak, bagaimana nak bicara. Sudara punya jawaban?


Kalau pihak penilai tak kemukakan apa kriteria yang digunakan untuk memilih teks maka untuk apa dan bagaimana sesuatu kritikan terhadap teks itu didasari? Omongan? Ocehan? Shakk atau zann? Kalau bukan itu semua maka apa lagi. Jadi kalau ada pihak mahu ketengahkan jalan untuk bicara tentang kerangka kayu ukur atau kriteria, yang tidak bertentangan dengan matlamat pendidikan, maka kenapa ada khalayak yang bising dan membenci? Sudah habis fahamkah kerangka ukur yang diketengahkan? Atau masih lagi bicara tentang beromong-omong kosong dan masih tidak puas bermain dan memekik tanpa landasan? Salahkah mengetengahkan kerangka ukur yang baik dan mencabar pihak yang sepatutnya mengetengahkan kayu ukurnya untuk pemilihan teks tersebut, tapi tak pernah diketengahkan pun sebenarnya? Maka, dimana silapnya? Katanya ini zaman hujah bertemu dengan hujah, jadi apa inilah yang berlaku kini. Atau sudara punya jawaban?


Bagaimana pendidikan sastera nak dipandang tinggi kalau karya yang disogokkan sebagai kandungan pelajaran adalah karya yang memandulkan pemikiran, penuh dengan sifat negatif, penuh dengan kepalsuan, dangkal dan sebagainya. Tak hairanlah ibu bapa tidak menggalakkan anak-anak mereka mengambil sastera Melayu, penuh dengan kefasadan tanpa menolak ada yang lihat kepada soal utilitarianisme. Bila sastera dipinggirkan oleh masyarakat, khalayak sastera marah; katanya sastera subjek yang meninggikan kemanusiaan. Suaranya sering melengking menyatakan bahawa sastera penting. Namun, hakikatnya kandungan teks seolah-olah tak sebanding dengan lengkingan suara mereka itu. Apa yang mereka perjuangkan sebenarnya? Sudara punya jawaban?


Maka, apa lagi yang tinggal. Tertipu dan terbodohlah akan "khalayak sastera" yang begitu senang dipermainkan oleh mereka sekarang yang sedang enak bermain patgulipat. Terserlahlah bentuk bayang-bayang oleh "khalayak sastera" akan kilauan realiti semu. Maka "khalayak sastera" pun terjangka-jangka dalam keraguan dan terus berteriak sambil berpusing-pusing bermain permainan tradisi Nenek-nenek Si Bongkok Tua. Maka hairanlah orang yang diluar sana yang sedar, melihat kegembiraan mereka berteriak sambil bermain lalu mereka tertanya-tanya, mereka bermain permainan apakah itu kerana dalam zaman serba canggih ini, permainan ini sudah tidak terpakai lagi. Atau sudara punya jawaban?

Tiada ulasan: